Sunday, 10 November 2013

Semua Bisa Menjadi Penulis


Dua minggu yang lalu saya bertemu dengan pemuda-pemudi hebat dari berbagai penjuru tanah air di Bogor, kali ini saya kembali bertemu dengan wajah pemuda-pemudi generasi penerus bangsa peserta Training Soedirman 1 UKMPR Unsoed. Saya berdiri di sini, di tempat yang penuh sejarah bagi saya. Dulu, disini saya pernah menjadi peserta, paskibra, panitia hingga SC untuk event-event organisasi di tempat ini. Kali ini, saya menjadi pembicara. Berbagi inspirasi dan motivasi tentang pengalaman menulis yang telah saya dapatkan. Kata Ustadz Yusuf Mansur, “semua bisa menjadi pengusaha”. Kalau kata saya, “semua bisa jadi penulis”.


Semua Bisa Jadi Penulis, syaratnya gampang:
Pertama: Menulis...! Kedua: Do Write...!! Ketiga: Uktub..!!! = Tulislah...!!!

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian” 
kata Pramoedya Ananta Toer, Novelis Indonesia.

Kenapa sih harus menulis? Jawaban beberapa peserta bervariatif. Apa yang menyebabkan Ahmad Fuadi terkenal dengan karya Man Jadda wajada dalam bukunya “Negeri 5 Menara”?  Kenal  dengan Inspirator Sukses Mulia? Salah satu buku terbarunya berjudul “ON” yang saat ini masuk dalam daftar Top Ten buku terlaris di Gramedia Purwokerto? Iya, betul Pak Jamil Azzaeni namanya. Beliau adalah motivator, trainer, sekligus penulis buku juga. Tahukah kalian dengan Novelis No. 1 Indonesia? Beliau sudah menerbitkan puluhan novel Bestseller dan sudah difilmkan juga, salah satunya “Ketika Cinta Bertasbih”. Betul, Kang Abik atau nama lengkapnya Habiburrahman El-Shirazy. Siapakah  tokoh  ustadz yang terkenal dengan Spiritual Entrepreneur dengan konsep sedekah? Betul, beliau adalah Ustadz Yusuf Mansur, juga telah menulis dan menerbitkan puluhan buku. Tahukah kalian dengan penulis buku-buku parenting dan urusan rumah tangga? Benar, Asma Nadia namanya. Beliau juga telah menerbitkan puluhan buku. Begitu juga dengan Helvy Tiana Rosa, sastrawan dan penulis novel inspiratif. Kenapa mereka semua bisa menulis? bisa menghasilkan puluhan karya tulis? Menerbitkan berbagai macam jenis buku? Apa motivasi kamu untuk MENULIS…???? Buat apa sih MENULIS itu…..????? Coba SIMAK baik-baik video berikut ini:


video

Gimana, sudah tahu kan manfaat menulis? kenapa harus menulis? Sekali lagi saya katakan “semua bisa jadi penulis”. Terus apa yang mau ditulis? Baik, saya uraikan sedikit macam-macam jenis tulisan yang bisa kamu tulis, yaitu: karya tulis ilmiah, essay, cerpen, novel, artikel, Program Kreativitas Mahasiswa (PKM), Program Mahasiswa Wirausaha (PMW), surat kabar, dan lain-lain masih banyak lagi. Kalau bedanya apa dari macam-macam tulisan tersebut, bisa dipelajari sendiri yah, hehe. Atau nanti bisa konsultasi langsung dengan saya. Jika ingin menulis salah satu dari jenis tulisan tersebut, coba perhatikan modal utama untuk menulis, yaitu:
1. Niat dan kemauan 
2. Pilih sesuai passion, bakat dan minat 
3. Pilih yang paling disukai 
4. Tekuni dengan sungguh-sungguh 
5. Memiliki ide/gagasan 

Bagaimana caranya menggali ide? Ada banyak sumber untuk menggali ide/gagasan yaitu berdasarkan pengalaman pribadi, media cetak & elektronik, lingkungan sekitar, observasi ke lokasi tertentu, diskusi dan wawancara dengan narasumber/pakar tertentu. 

Bagaimana langkah selanjutnya setelah menemukan ide? Kiat-kiat setelah menemukan ide (khusunya jika mau buat karya tulis atau essay yang akan dilombakan) adalah:
Cari referensi tambahan 
Observasi langsung 
Menyusun outline / map maping 
Segera menulis 
TAKWA (ikuti panduan yang ada  & hindari hal-hal yang tidak sesuai dengan panduan)
Berdiskusi dengan kelompok 
Berkonsultasi dengan dosen pendamping 

Bagaimana cara mengasah kemampuan menulis? sebenarnya caranya sama dengan syarat Semua Bisa Jadi Penulis, yaitu: Pertama: Menulis...! Kedua: Do Write...!! Ketiga: Uktub..!!! = Tulislah...!!! Ini ada sedikit tips tambahan untuk mengasah kemampuan menulis, yaitu:
1. Sering berlatih
Membiasakan diri untuk menulis. Pasti bisa! Pasti Teyeng! Update status aja bisa, berkicau di twitter aja sanggup, mengerjakan laporan praktikum aja gampang, apalagi menulis?

2. Banyak membaca
Seorang penulis pasti tak lepas dari membaca. Membaca dan menulis adalah dua sejoli yang tak bisa dipisahkan. Membaca adalah amunisi yang canggih, senjata yang tepat untuk bisa menulis. Seorang Lisa See lewat tokoh Paman Lu, dalam novelnya berjudul Snow Flower berkata, “Bacalah seribu buku, maka kata-kata akan mengalir seperti sungai”. Membaca yang utama memang dari buku, jurnal, majalah, internet atau bentuk tertulis lainnya. Tapi jika yang tidak suka membaca dalam bentuk buku, bisa lakukan membaca dengan melihat film, membaca situasi atau peristiwa tertentu, membaca lingkungan, membaca travelling dan membaca alam semesta yang begitu luas ini.

3. Bertanya dan berdiskusi dengan teman yang ahli dalam menulis
Belajarlah kepada mereka yang sudah berpengalaman lebih dulu. Minta dikoreksi, dan dibimbing dalam proses penulisannya. Bisa juga dengan membaca karya orang tersebut dan berdiskusi dengannya.

4. Mengikuti lomba menulis (LKTI, essay, dan lain-lain), pilih yang paling disukai dan diminati
Manfaatkan peluang emas jika ada lomba, karena dengan mengikuti lomba kita akan tahu sejauh mana kemampuan menulis kita. Walau masih pemula tidak apa-apa, itu sebagai sarana melatih kemampuan kita. Gagal/kalah tak masalah, namanya aja belajar. Kalau tips dari saya begini: cari lomba sebanyak mungkin, cari yang gratis tapi hadiahnya lumayan gede dan pilih yang paling mudah, paling kita sukai dan paling kita anggap mampu mengerjakannya.

5. Jangan pernah bosan menghadapi kegagalan, nikmati saja prosesnya. 
Karena kegagalan adalah guru terbaik untuk mengevaluasi kekurangan tulisan yang kita tulis. Jika kita gagal/kalah dan tak pernah lolos dalam lomba menulis, jangan sedih, jangan menyerah. Kita evaluasi diri, evaluasi tulisan kita kekurangannya apa. Kembali minta masukan dan saran kepada yang sudah berpengalaman, minta dikoreksi sebelum dikirim ke panitia lomba, banyak baca lagi, ikut workshop/pelatihan tentang menulis, setelah itu action dan teruslah berkarya.


“Sebuah karya akan memicu inspirasi. Teruslah berkarya. Jika Anda berhasil, teruslah berkarya. Jika Anda gagal, teruslah berkarya. Jika Anda tertarik, teruslah berkarya. Jika Anda bosan, teruslah berkarya”
(Michael Crichton, penulis novel “Jurassic Park” )

0 comments: